Mengenal Apa Itu Oxygen Sensor

by -106 views
Oxygen Sensor

Anda mungkin sudah tahu ada banyak sensor yang diperlukan untuk mesin modern berfungsi, tetapi tidak diragukan lagi tidak ada yang sama pentingnya dengan Oxygen Sensor. Sensor-sensor ini membaca jumlah oksigen yang tidak terbakar di knalpot. Komputer kemudian menggunakan pembacaan ini untuk menyeimbangkan campuran bahan bakar. Ketika kandungan oksigen dalam knalpot meningkat (dikenal sebagai kondisi Lean) pembacaan tegangan sensor menurun. Ini menandakan komputer untuk meningkatkan jumlah bahan bakar yang dikirim oleh injektor. Pada gilirannya kandungan oksigen di knalpot menurun (dikenal sebagai kondisi Rich).

Tegangan Oxygen Sensor meningkat sebagai hasil dari kondisi Rich ini, dan komputer bereaksi dengan mengurangi aliran bahan bakar. Ketika kuantitas bahan bakar menurun, kita kembali ke campuran ramping, dan tegangan sensor turun. Proses ini berulang selama mesin sedang berjalan. Lingkaran umpan balik yang terus menerus ini adalah jantung dari sistem kontrol bahan bakar. Pembacaan tegangan kodisi Lean tipikal adalah antara 0 dan 0,3 volt dan pembacaan kondisi Rich berkisar dari 0,6 hingga 1 volt. Campuran bahan bakar yang ideal (14.7: 1) akan menghasilkan tegangan sekitar .5 volt.

Jadi mengapa tidak hanya mempertahankan jumlah bahan bakar yang diukur secara konstan yang bervariasi dengan posisi throttle? Nah, banyak faktor yang mempengaruhi jumlah bahan bakar yang diperlukan untuk mempertahankan rasio 14,7: 1. Beberapa faktor ini termasuk kualitas bahan bakar, tekanan atmosfer, kelembaban dan banyak lagi. Dengan demikian kebutuhan akan sensor O2! Tingkat switch sensor bervariasi, tetapi kebanyakan sensor modern rata-rata minimum setengah lusin switch per detik. Sensor yang lebih tua beralih sepelan sekali per detik, jadi Anda bisa membayangkan peningkatan pada sensor versi baru emisi telah dibuat!

Sensor oksigen versi lama yang digunakan sebelum 1982 adalah dari 1 atau 2 kawat yang tidak dipanaskan. Sensor-sensor ini tidak akan benar-benar mulai mendaftar pembacaan yang benar sampai knalpot memanaskan sensor ke jangkauan operasinya. Hal ini mengakibatkan komputer berjalan dalam operasi “open loop” (menggunakan nilai bahan bakar standar yang benar-benar menjalankan mesin kaya) untuk periode waktu yang lebih lama. Semua sensor versi baru adalah “Heated Oxygen Sensors” (HO2S) yang menggabungkan elemen pemanas yang digunakan untuk membawa sensor ke suhu pengoperasian lebih cepat, biasanya dalam waktu kurang dari satu menit, tetapi secepat mungkin 10 detik! Elemen pemanas juga mencegah sensor mendingin saat mesin dalam keadaan idle. Sensor yang dipanaskan ini biasanya berdesain kawat 3 dan 4.

Ada beberapa sensor versi yang berbeda, yang bervariasi dengan make up dan desain kimia tetapi tujuan dan fungsinya tetap sama. Teknik di balik ini berada di luar cakupan halaman ini, tetapi ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan. Sensor oksigen membandingkan kandungan oksigen di udara luar dengan kandungan oksigen di knalpot. Udara luar dibawa ke sensor baik melalui lubang di rumah sensor atau melalui konektor kabel itu sendiri. Beberapa jenis sensor menghasilkan tegangan sebagai kandungan oksigen dalam perubahan knalpot dan beberapa memiliki ketahanan yang bervariasi. versi terbaru, Heated Wideband O2 Sensor, memiliki rentang tegangan antara 2 dan 5 volt. Terlepas dari semua perbedaan ini, dan pembacaan aktual yang dihasilkan oleh sensor, komputer memproses informasi sehingga kita memiliki pembacaan 0 hingga 1 volt yang diharapkan. Ada beberapa pengecualian, tentu saja. Beberapa Heated Titania Type O2 Sensor dapat menghasilkan tegangan setinggi 5 volt. Pembacaan ini tidak diubah oleh komputer. Desain lain dari sensor versi yang sama dikonfigurasi untuk membaca nilai kebalikan dari apa yang Anda harapkan. Tegangan tinggi menunjukkan campuran ramping dan rendah tegangan campuran yang kaya.